Anonim

Kerja Pelajar

Image

SATU MINGGU SEBAGAI saya makan malam dengan ibuku di sebuah pub kecil di Boulevard Bulgaria, seorang lelaki yang tinggi dan setengah baya berjalan masuk dan menuju ke bar. Semasa dia mengarahkan batu-batu vodka, ibu berbisik kepada saya: "Baliklah dengan bijak dan lihat lelaki itu dengan baju hitam yang berantakan. Saya mendapat cerita untuk awak. "Saya perlahan-lahan memutar leher saya ke arah lelaki berambut kelabu dan memeriksa dia, kepala ke kaki. Sekitar umur 47 tahun, dia kelihatan tidak terurus dan sibuk. "Siapa dia?" Saya bertanya ibu saya dan bersandar ke bilik kulit yang selesa, bayang bayangannya dalam visi periferi saya ketika dia senyap menghirup minumannya, sementara ibuku memberitahu cerita itu.

Beliau telah menjadi astrofizik cemerlang di Harvard, diterima dengan penuh biasiswa dan menamatkan pengajian dengan penghormatan pada tahun 2003. Tidak lama selepas kembali ke Sofia, dia berkahwin dengan teman wanitanya dan mereka mempunyai anak. Harta Harvard, Encik Dimitrov (bukan nama sebenarnya) menerima banyak penghargaan untuk penyelidikan dan sumbangannya kepada disiplin, tetapi tidak dapat tinggal di AS dan terpaksa menelan pil kering setelah kembali ke Bulgaria.

Tidak ada seorang pun di Sofia yang menyayangi siapa dia, apa yang telah dilakukannya dan apa yang dapat dilakukannya dengan potensi luar biasanya. Apa yang mereka lihat adalah seorang lelaki yang mempunyai diploma asing dan tidak mempunyai pengalaman kerja yang "serius", selain penyelidikan saintifik di sebuah institusi swasta kecil yang dikenali sebagai HARVARD, dengan itu menganggapnya layak hanya untuk pembantu kecil di sebuah kolej rendah di ibu negara. Sebagai 9 tahun berlalu, Dimitrov menjadi tertekan dan cemas, menceraikan isterinya, dan merendam dirinya menjadi kesendirian sosial yang lengkap.

Kejutan budaya boleh membawa anda gila.

Ada keadaan yang dikenali sebagai "Sindrom Paris" yang sangat teruk pada pelancong Jepun yang melawat City of Light buat kali pertama. Kecewa dengan kekurangan stereotaip romantis (berfikir matahari terbenam di Menara Eiffel dan model beret-wearing, menunggang motosikal di sepanjang Seine), visi Jepun Paris menghancurkan dan pelawat merasa sangat sengsara dan ditipu. Ia mempunyai beberapa kesan sampingan yang buruk pada tubuh juga. Trauma itu pergi sejauh menyebabkan halusinasi, khayalan berpeluh, pening dan rasa penganiayaan.

Diagnosis buat kali pertama pada tahun 1986 oleh Hiroaki Ota, pakar psikiatri Jepun yang bekerja di Perancis, penderitaan ini dengan cepat mendapat pengiktirafan di seluruh dunia dengan peningkatan pelancong antarabangsa, dengan empat faktor asas yang menyumbang kepada Sindrom Paris:

  1. Halangan bahasa - Berapa ramai pelancong Jepun yang anda fikir berbahasa Perancis? Atau biarlah saya bertanya kepada anda ini: berapa kali anda pernah mendengar tentang Perancis sebagai budaya yang mengalu-alukan, di mana semua orang suka bercakap dalam bahasa asing? Untuk menjawab kedua-duanya: sangat tidak. Menjadi pengembara di tanah asing tanpa memiliki arahan bahasa tempatan adalah sukar, tetapi Perancis boleh menjadi sangat ganas. Sebagai pengarang Chelsea Fagan meletakkannya: "Jika anda tidak bercakap bahasa Perancis, anda boleh berharap untuk menghentam melalui banyak perbualan yang tidak selesa, yang bekerja dengan orang yang membenci kewujudan anda."
  2. Perbezaan budaya - Adegan Jepun yang tegar memenuhi komunikasi Perancis yang goyah, santai, suasana hati yang ghairah dan rasa humor yang tidak dikenali. Pada asasnya, ia adalah salah satu daripada situasi "apa yang saya lakukan dengan tangan saya".
  3. Idealisasi - Gambaran imej ibu kota Perancis dengan kuat dalam budaya Jepun, dengan bandar yang hanya menjadi nafas dari dongeng hitam dan putih, di mana Amélie menunggu di sekeliling untuk meraih tangan anda dan membawa anda ke pengembaraan yang hebat. Tidak banyak orang, apabila anda berjalan-jalan di lorong yang kotor, menghadapi tempat tinggal dan mungkin yang paling teruk: realiti Paris menjadi bandar yang sangat biasa (walaupun cantik).
  4. Kelelahan - Kita semua berada di jalan raya, melompat dari pesawat ke kereta api, tidak mempunyai waktu untuk shuteye dan 0 air dalam sistem kami. Mencuba untuk menyesuaikan semua "mandatori" mercu tanda Paris dalam beberapa hari yang singkat adalah tugas Herculean dan sebagainya idea bodoh.

Gabungkan semua 4 faktor bersama-sama, dan anda mempunyai resipi untuk ribut yang sempurna. Menurut kedutaan Jepun di Perancis, kira-kira 20 pelawat setahun terjejas oleh sindrom itu dan dihantar segera. Demi kewarasan dan bercuti yang baik, kedutaan itu juga menyediakan hotline 24 jam untuk bantuan, adakah anda mengalami sebarang gejala ini.

Bagaimana untuk mengelakkan perangkap kejutan budaya

Saya mula-mula membaca tentang penderitaan pelik ini sementara kembali dan merasakan gabungan empati dan rasa ingin tahu kerentanan orang Jepun terhadap pengembara yang kejam ini. Kemudian saya berfikir: jika pertembungan antara realiti yang membosankan dan destinasi impian anda boleh menyebabkan trauma sedemikian, apa yang berlaku apabila anda kembali dari kehidupan yang luar biasa dan berjaya di luar negara ke negara asal anda, di mana tiada siapa yang peduli tentang anda atau memberi anda menghormati yang sepatutnya?

Pemikiran saya terganggu oleh Encik Dimitrov, membuang rang undang-undang di bar dan menelan seluruh vodkanya. Dia berjalan pergi dan pergi ke petang Sofia berkabus. Apa yang akan berlaku jika dia tinggal di Amerika Syarikat dan meneruskan kerjaya akademiknya? Apa yang akan berlaku jika dia telah menerima kedudukan pembantu di Bulgaria dan telah cuba naik ke puncak?

Kejutan budaya dan kejutan budaya terbalik merasakan seperti ditumbuk di muka oleh saudara anda - pengkhianatan oleh sesuatu yang biasa, yang menjadikannya lebih menyakitkan. Caranya untuk mengelakkan air mata larut malam di hotline kedutaan 24 jam adalah untuk membebaskan diri dari harapan dan menerima apa-apa yang ditetapkan dalam batu. Anda berubah dan perubahan budaya, dari masa ke masa. Satu-satunya perkara yang boleh anda lakukan ialah bersabar dan menyesuaikan diri dengan "dunia lama" anda yang baru atau mencari tempat anda di dalam perlindungan budaya yang lain. Tetap tenang dan tukar perubahan. Image