Anonim
Image

Saya berjalan-jalan di sekitar Dusseldorf dengan cawan plastik wain.
Ia adalah 9 pagi pada hari Khamis.
Kelas Jerman akan bermula tetapi saya tidak akan pergi hari ini.
Kali terakhir guru punked saya di hadapan seluruh kelas.
Ia seperti kelas 4 sekali lagi.
Tetapi tidak pagi ini.
Tidak, hari ini saya mempunyai rancangan lain.
Hari ini, saya akan berkeliaran di sekitar bandar seperti wino.

Anda fikir akan ada lebih banyak winos di Jerman.
Tetapi tidak ada.
Saya yakin bahawa polis pergi, membina winos dan mengedarkannya ke bandar-bandar dan kampung-kampung di seluruh negara dengan asas yang "diperlukan".
Bayangkan peti kayu kayu yang besar dengan label di atasnya.

Kandungan:
Noah Pelletier

Pendudukan:
Wino dalam latihan

Destinasi:
Di mana sahaja diperlukan

Saya berjalan ke sungai.
Sungai di sana, sejuk dan kelabu dan sebahagiannya dihalang oleh kru pembinaan yang mendirikan pagar di sepanjang persiaran.
Itu perkataan lama, berlabuh.
Di mana-mana penduduk bandar berambut kelabu adalah dosey-do dalam jaket macramé.

Kenapa orang-orang ini memanjat sungai?
Idea siapa ini?
Pelan Induk entah bagaimana kelihatannya.
Saya rasa mereka harus membina pagar sekitar McDonald's®.
Apa yang akan dilakukan pengurus?
Bagaimana dia dapat mengatasinya?
"Hanya menyimpan burger mashing melalui lubang!" Dia mungkin menjerit.
Bayangkan sebuah pagar yang berpeluh Big Mac.

tidur

Imej: pengarang

Matahari panas di punggung saya.
Saya berjalan ke arah hentian kereta api Heinrich-Heine.
Ada sebuah langgai dengan gazebo di mana saya suka menonton orang.
Kadang-kadang orang menonton saya.
Kadang-kadang mereka mahukan lebih banyak.
Saya telah diminta untuk eine Zigarette sebanyak 43 kali sejak berpindah ke Jerman.
Tidak ada orang yang percaya saya tidak merokok.
Tiada siapa yang fikir, Boy yang saya salahkan lelaki itu.
Ia lebih menyerupai, Lelaki ini bercakap palsu.
Mereka lebih banyak ditolak daripada dibiarkan turun.

Terdapat promosi yang berlaku di dataran berhampiran dengan orang ramai yang menonton.
Perbadanan kasut Fila telah diangkut dalam treler dua tingkat merah.
Seorang lelaki yang cantik menghampiri saya memegang kasut.
Mesh, warna bola tenis.
Dia menunjukkan kepada saya bagaimana ia mempunyai lubang jari kaki lima individu.
Saya mengambil minuman keras.
"Satu untuk setiap kaki, " katanya.
Saya dengan serta-merta menyesal bercakap dengan lelaki ini.
Tidak. Belajarlah untuk memberi orang peluang.

Dia bertanya sama ada saya ingin cuba pasangan.
"Tiada tekanan, " katanya.
Dia rasa dia kehilangan saya.
"Saya akan membuang sepasang kaos lima kaki."
Cha-ching.
Saya ulangi perkataan "kaus kaki" seperti itu terlalu baik untuk menjadi kenyataan.
Tergesa-gesa mendadak untuk merebutnya dengan kerongkong di dalam aku.
Kemudian pas.
Saya mengikutinya ke dalam treler dan melepaskan kasut saya.

Saya meletakkan cawan wain saya di atas paparan di samping kasut lima kaki yang ungu.
Kakiku sangat sempit.
Kasutnya memakai jari kaki saya.
Rasanya seperti ada cawan styrofoam di antara mereka.

"Mereka kelihatan hebat!" Kata seorang gadis cantik yang kelihatan sangat seksi dalam kemeja Fila.
Sesuatu tentang dia menggosok saya dengan cara yang salah.
Dalam keadaan apa pun, kasut ini "hebat".
Mereka gila.
Komennya melekat dengan saya seperti bendera merah seseorang telah menyala dengan perlawanan
dan disumbat ke dalam poket belakang saya.

Oleh itu, gadis cantik, mungkin-gila ini membawa saya ke luar tempat saya memasang mesin elips.
Banyak orang dari semua peringkat umur sedang berjalan.
Ia adalah pagi yang indah.

Saya cengkaman pemegang dan mengangkut kaki saya yang tidak masuk akal bolak-balik dalam laluan berbentuk eliptik.
Semuanya seolah-olah sangat tidak masuk akal.
Saya mula mengepam tangan dan kaki saya dengan sangat keras.
Mesin mula mengeluarkan bunyi whirring yang suram.

Orang berpaling dan menatap lulus.
Mereka menyaksikan rekod kelajuan dunia untuk elips.
Secara tidak langsung, ada yang akan mempercayai bahawa kasut yang tidak masuk akal ini membantu saya melakukannya.
Mereka tidak akan pernah tahu kerja keras yang diperlukan untuk ke sini.
Kerjaya sukan saya adalah kerjaya yang tidak dirundingkan.
Saya tidak lagi akan menerima kaus kaki sebagai bayaran.
Itu berakhir hari ini.

Lelaki cantik itu berjalan ke arah saya.
"Jadi, dari mana kamu?" "Apa yang kamu buat?" Perkara-perkara yang sangat membosankan.
Dia cuba mengganggu saya jadi saya akan menyejukkannya ke atas mesin itu.
Ini bukan mesin elips biasa anda, anda faham.
Perkara ini berputar sepuluh kali lebih keras seperti model gimnasium.
Saya bayangkan kaki saya tergelincir di bawah pedal dan merobek kaki saya dan mengganggu pinggul saya dan menghancurkan jari kaki saya satu demi satu.
Dia menghidupkan kasut berwarna tenis di tangannya.
Sangat tegang.

Saya ingin memberitahu lelaki cantik itu bahawa dia boleh melakukan lebih banyak lagi dengan kehidupannya.
Sudah tentu saya tidak.
Perkara semacam itu dapat menumpahkan seseorang, membawa mereka sesat.
Bolehkah dia mengendalikan menjadi wino berpura-pura?
Bayangkan lelaki cantik ini berjalan kaki ke orang asing dengan satu kasut, dan satu kasut di luar.
Kasut bukanlah perkara biasa yang hilang.
Sarung tangan, ya.
Topi, ya.
Cermin mata hitam, ya.
Tetapi jika orang asing mendekati anda dengan hanya satu kasut, jalankan.
Tiada kebaikan akan datang daripadanya.

Tujuh minit kemudian, saya masih mengepam mesin elips.
Saya rasa ada pagar yang tidak kelihatan di sekeliling saya.
Saya mahu menjerit, "Anda boleh menyertai saya, tetapi anda tidak boleh menilai saya!" Kepada orang yang berjalan dengan.
Tetapi ia tidak perlu.
Pagar saya yang tidak dapat dilihat membuat keputusan.