Anonim
Image

"Makan hati awak."

Itulah yang dikatakan baju pemandu itu. Ular kartun itu terbaring di tempat yang penuh tunduk di dekat pinggirnya, mata besarnya, mata Disney-esque yang menatap cerah dari dada. Tengkuknya bergoyang seperti mi basah di atas senyuman antropomorphized dengan comel dibesar-besarkan. Kembali ke badan ular, jantung Valentine dipancarkan melalui celah di skala seperti Loony Toon dalam cinta, sementara seorang lelaki Vietnam kecil berdiri di sampingnya dengan kagum, air mulut.

Ia adalah kejadian mutlak dan penyeksaan yang paling menggembirakan.

Pakaian itu dijual seharga 40, 000 VND sebagai pelengkap kepada lawatan ke Kampung Ular Hanoi. "Kampung" itu akan menjadi sedikit lebih daripada sebuah restoran buluh di sepanjang sungai, tetapi cabutan itu tidak bergantung pada beberapa seni bina yang hebat dengan dinding berkilauan - tradisi yang berlaku di dalamnya. Apa kampung yang ditawarkan, apa baju yang terpinggirkan menjadi sesuatu yang dapat ditinggalkan oleh anak-anak, adalah peluang untuk makan ular kobra.

Lebih khusus: menggigit jantung yang menikam dari dada kobra yang masih hidup, kemudian mengalirkan darah dan empedu ke dalam pukulan wain beras untuk mengejarnya. Makanlah hati anda.

Perjalanan ke kampung itu perlahan. Trafik di Hanoi, seperti kebanyakan tempat di Asia Tenggara, didorong oleh motosikal, tetapi faedah pemisahan lorong yang mereka tawarkan tidak menanggung banyak berat ketika dua juta orang menaikkan diri ke jalan tanpa lorong yang dijumpai. Terdapat perintah untuk huru-hara, untuk memastikan, tetapi ketika saya melihat pejalan kaki melangkah keluar ke dalam aether tanpa menjaga apa jua logam dan kematian datang melucuk ke arah mereka, saya tidak dapat mengetahui di mana neraka itu. Sebaliknya, kami diserahkan dalam kesesakan lalu lintas yang kelihatan seperti semut yang berebut-rebut untuk naik ke semut yang dipasang. Kami merangkak di seberang konkrit, menyaksikan pejalan kaki mengatasi kami pada waktu matahari petang. Ia memberikan banyak masa untuk renungan.

Saya telah membaca tentang kampung itu di Hoi An, di mana ia dijual sebagai tradisi kuno. Hebat. Saya suka tradisi. Apabila saya tiba di Hanoi, saya membawa tiga orang lain ke dalam pengalaman itu. Banyak lagi yang dimatikan oleh idea dan menolak jemputan, tetapi - memanggilnya hubris? - Saya tidak membiarkannya menghalang saya.

Ini cara paling mudah untuk menarik orang ramai; seks telah dijual sejak permulaan masa.

Lebih dari mana-mana negara lain di Asia Tenggara, Vietnam membawa pengaruh China yang berat sejak zaman awal kewujudan mereka. Terletak terus bersebelahan antara satu sama lain cenderung mempunyai kesan itu - Vietnam pada dasarnya adalah Mexico Mexico, terus ke produk-produk Cina yang ditiupkan di jalan-jalan Vietnam dan sejarah pengambilan wilayah. Salah satu implikasi yang lebih malang dari ini adalah penyebaran aspek-aspek kepercayaan budaya Cina, terutamanya mengenai kekuatan penyembur bullshit produk haiwan lengai. Heart beat cobra dikatakan meningkatkan daya hidup, menjadikan batang anda keras seperti yang pernah selama cukup lama untuk menyenangkan wanita anda. Ini cara paling mudah untuk menarik orang ramai; seks telah dijual sejak permulaan masa. itu sebabnya setiap produk haiwan, dari tanduk badak hingga balut, dikatakan memberikan anda kayu yang terbaik yang pernah anda miliki. Orang mahu keyakinan dan akan melakukan apa sahaja untuk mendapatkannya.

Pemikiran kedua mula bergulir ketika kami sampai ke kampung. Vietnam bukanlah Shangri-La yang rohani, bebas dari sampah dan dengan aura dari cara-cara kuno yang menembusi silingnya. Saya tidak menjangka ia menjadi sebuah biara. Tetapi kampung ular saya yang dijual tidak wujud. Berdiri dalam abu imejnya adalah sebuah gubuk bulu yang bersalut neon, dikelilingi oleh mayat-mayat yang membusuk pangsapuri lama. Lelaki tua di kaunter Lakers berjongkok melawan dinding, menghisap rokok sehingga mereka membakar bibir atas mereka dan melemparkan stub di jalan. Ketika taksi berhenti, debu jalan dicampur dengan rasa masam yang sudah terbentuk di ujung lidah saya. Ini adalah perangkap pelancong, melalui dan melalui.

Tempat itu kosong ketika kami masuk, disambut malas oleh seorang wanita yang tidak berbahasa Inggeris dan menunggu beberapa minit sebelum pergi mencari seseorang yang dapat membantu. Ia adalah pemilik yang muncul - berpakaian krim dengan pakaian, cincin peluh yang mengikat pinggir ketiaknya. Dia bercakap bahasa Inggeris yang sempurna (saya yakin, banyak pengalaman dengan pelancong), dan menjelaskan bahawa setiap ular akan menjadi 200, 000 VND. Saya kehilangan minat dalam apa yang dia katakan, berpengalaman dengan bijak dengan seorang jurujual kereta terpakai seperti itu, memilih untuk mencari di sekeliling bilik. Dinding dilapisi dengan peti, dan di dalam setiap peti adalah binatang kurus. Porcupine dengan duri berkerut, arnab duduk hanya dari jangkauan makanan yang sangat diperlukan. Saya merobek daun selada dan memegangnya ke sangkar. Arnab menerkam seperti gladiator terdesak, menghirup makanan sebelum meneruskan meditasi berdarah sejuk sekali lagi. Benda kotoran binatang meleleh di hidungku, membuat pusaran bau ketika bercampur dengan bau dapur di dekatnya. Saya bersin.

Apabila saya beralih lagi, ular itu keluar dari sangkarnya. Ini bukan kobra - sebaliknya, mereka kelihatan seperti ular garter yang tidak berbahaya. Pemiliknya memakai ular di leher Alex, di mana mereka bermain dengan main-main. Alex tersenyum ketika dia merasakan skalanya yang licin meluncur di atas tengkuknya, kemudian tertawa ketika pemiliknya mengeluarkan ular kedua dan mendorongnya ke dalam sakunya. Saya mengecewakan kekuatan pemilik yang digunakan, menolak jari-jarinya yang kaku ke sisi ular, tidak dapat dinafikan rusuk kerana lelucon murah "lelucon ular". Saya berasa seperti koyote mengelilingi seekor itik yang cedera. Tidak cukup bersedia untuk makan, tetapi pastinya tidak melepaskannya.

Saya tidak sepatutnya pergi dengannya. Itu salah. Tetapi pada awal saya 20-an semangat untuk wain beras dan situasi yang tidak masuk akal, saya telah berkomitmen untuk perjalanan dengan asrama tembakan dan bravado dada-berdebar. Saya akan makan hati berdebar ular hidup, jika tidak ada sebab lain daripada yang saya sudah katakan saya akan.

Sebelum saya tahu apa yang perlu dilakukan, pemiliknya mempunyai pekerja lain di sebelahnya, menarik ular yang menggeliat dari tangan kita dan membentangkannya seperti papan pembedahan. Puncak ekor ular, satu-satunya bahagian badannya yang tidak bergerak dengan ketegangan semata-mata, disumbat ke belakang dan meninggalkan tanda merah kecil di tangan pemilik yang cepat memudar kembali ke dalam tan. Dengan satu gerakan pantas, pemiliknya mengeluarkan pisau cukur lurus. Dia memegang jarinya ke perut ular yang terbalik untuk mencari jantung, kemudian menjatuhkan pisau cukur ke dalam skala tepat di atasnya. Tidak ada tindak balas oleh ular itu, hanya sebilangan kecil ekor liar yang terus menerus. Pisau itu meluncur dengan lancar ke bawah kulit. Pemiliknya memutar pisaunya, menariknya secara serentak melalui sangkar tulang rusuk terbuka, dan dengan itu terdapat organ yang panjang, merah jambu. Jantung.
Saya telah dinyanyikan.

Dan mulut saya pergi ke dada terbuka ular.

Hati ular itu panjang dan lincah, jauh lebih sejuk daripada yang saya jangkakan terhadap lidah saya. Saya fikir ia sudah mati bukan kerana bonggol lebat yang cepat mengalir melaluinya, mengetuk di bawah lidah saya dengan perasaan yang saya bayangkan adalah sama dengan keadaan yang mencurigakan seorang ibu mendapat ketika anaknya berada dalam bahaya. Ular ini tidak dimakan. Ia sedang diseksa. Dan ular itu tahu. Jantung beristirahat di belakang bahagian depan gigi saya, arteri yang mengarah ke dan dari organ itu berehat dengan perlahan di celah cekung dari payudara saya. Saya mengecil keras dan menarik diri.

Saya telah menjangka ia mudah, seperti menggigit ayam yang dimasak. Tetapi tubuh yang hidup mempunyai kecenderungan untuk menginginkan kelebihannya sendiri, dan usaha yang saya lakukan untuk mengakhiri kehidupan ular itu sangat tidak mencukupi pada tugasan pertama. Saya terpaksa menggigit lebih keras dan mencabut muka saya dari daging sehingga jantung dibebaskan dari tempatnya yang betul. Ia duduk di mulut saya, lembap dan lembut seperti mengumpat di belakang tenggorokan, dan saya tersedak tanpa mengunyah seperti darah mengalir ke daguku. Saya mendengar sorakan di sekeliling saya, bergema berongga dengan bumbung timah pondok yang kita berdiri di dalamnya.

Alex mengetuk hati sementara gadis-gadis itu memerhatikan, bibir mereka bergemuruh dalam campuran jijik mabuk dan ketawa gugup.

Pemilik menepuk saya di belakang dan menyerahkan saya sebotol wain beras yang murah untuk mencucinya. Saya minum. Tersenyum untuk gambar yang keluar dengan mata merah terang. Perut saya berputar dengan campuran rasa malu dan keseronokan, dan jantung saya memukul pada kadar dipercepat yang sama kerana saya merasakan ular itu dalam mulut saya. Ular kecil itu sememangnya sudah mati, dan pemiliknya terbentang tipis, menuangkan darah yang masih berjalan ke dalam secangkir alkohol. Beliau membuat satu lagi keping ke bawah pada badan serpentin, dari mana mengalir cecair kehijauan-hempedu-bahawa dia juga mengalir ke dalam cawan yang berasingan. Kerana aliran perlahan, dia memercikkan badan dengan ibu jari dan jari tengahnya, seolah-olah cuba menolak bit terakhir ubat gigi dari tiub pengeringan. Badan ular itu telah diserahkan kepada pembantunya, yang membawanya pergi, dan saya melihat diam dalam prosesnya berulang dengan ular kedua. Alex mengetuk hati sementara gadis-gadis itu memerhatikan, bibir mereka bergemuruh dalam campuran jijik mabuk dan ketawa gugup.

Sementara ular itu disediakan, kami duduk di meja, bercakap tentang segala yang kami dapat kecuali apa yang telah kami lakukan. Darah dan hempedu ular telah dituangkan ke dalam gelas tembakan, yang kami anggap tidak mengambil sama sekali sehingga usulan yang tidak henti-hentinya pemilik mengalahkan ragu-ragu kami. Selebihnya ular itu dimasak, diakui, hidangan lazat - dari tulang rusuk ular panggang hingga ular dan kari beras. Tetapi hidangan yang disediakan tidak dapat mencuci rasa hidangan pertama dari mulut saya, dan malam itu, saya tidak tidur.

Jangan salah, apa yang saya lakukan adalah salah.

Saya selalu menganggap diri saya seorang kekasih haiwan. Semasa kanak-kanak, saya terinspirasi untuk melakukan perjalanan dengan menonton Jeff Corwin dan Steve Irwin di TV, dan saya yakin saya akan menjadi ahli zoologi, perjalanan dunia dan menemui haiwan baru. Lagu tema untuk persembahan saya adalah "Wild Thing, " oleh Troggs.

Saya tahu saya berkata saya akan melakukan segala-galanya untuk pengalaman itu. Saya begitu terperangkap dalam etos ini bahawa saya tidak berhenti untuk mempertimbangkan bahawa beberapa perkara tidak layak dilakukan atau tidak boleh dilakukan sama sekali. "Tradisi" menggigit hati ular adalah pelanggaran. Kumpulan saya adalah satu-satunya di dalam bangunan, yang hanya menimbulkan wang orang kulit putih. Itu adalah perangkap, dan para korban adalah ular, yang dapat dirasakan dengan cara yang lebih etis tanpa keberanian dan keadaan yang masuk ke arah orang-orang barat yang menyakitkan mereka dalam cara yang paling mengerikan.

Saya telah membaca bahawa sering ular yang digunakan adalah kobra. Mungkin tempat yang saya pergi adalah salah satu tempat yang lebih maju ke belakang, tetapi saya tidak ragu-ragu bahawa saya dapat menemui kobra jika saya mahu. Saya hanya boleh melakukan apa yang saya boleh dan berharap industri itu mati sebelum terlambat. Ia sudah menggigit Vietnam di keldai - badak terakhir di negara ini telah dibunuh beberapa tahun lalu untuk tanduknya.

Tetapi orang sedang berusaha untuk memperbaikinya. Saya menyokong usaha orang-orang di belakang sebab, dan saya hanya berharap pendedahan yang saya berikan di sini dapat melakukan sesuatu untuk membantu. Image